Sunday, December 27, 2009

Pepohon dan Kita

Pohon itu, semasa kecil disiram, dibajai agar terus subur.

Lalu ia bertunas mengeluarkan daunnya, hijau warnanya… jadilah ia tempat yang menaungi air embun di pagi hari,

Pohon itu kelihatannya terus subur dan tumbuh meninggi, dahulu daunnya boleh dibilang dengan jari,

Kini semakin rimbun. Kerana cukup dijaga pemakanannya, cukup diperhati kesihatannya.

Di sebalik daun yang rimbun, kelihatanlah bunga-bunga kecil yang sedang mekar… menghiasi warna-warna hijau yang ada.

Akarnya pula semakin kuat untuk menahan ia dari rebah, kerana sokongannya yang bertautan antara satu dengan yang lain.

Hiduplah pepohon itu dengan keceriaannya melatari alam ini. Hingga ia menghasilkan buah yang pejal dan ranum.

Unggas pun menyinggah menikmati rezeki yang diberi.

Suatu ketika, pernah didatangi ribut yang melanda. Ia tetap kuat, kerana akarnya yang bersatu padu menolong meneguhkan.

Hinggalah sampai waktunya, akarnya sudah tidak kuat lagi, sudah terlalu banyak penyakit pada akar yang tidak diperhati.

Pepohon itupun tidak lagi dibaja dan dijaga seperti dahulu…

Daunnya mula kekuningan.. lalu berguguran… sudah banyak buah yang rosak dan hanya ditinggal mentah.

Riwayat pepohon tinggallah namanya sahaja…

Mungkinkah pepohon itu adalah kita ?

Dia Sebenarnya Temanmu

Kawan, sahabat, rakan, geng, saing, teman, dan bermacam istilah diberikan untuk orang yang boleh berkongsi jiwa dan rasa. Begitu jugalah yang dapat memberikan 'sesuatu' pada diri sendiri. Samada berbentuk input rohani, jasmani, atau juga input buah fikiran.

Kawan amat kuat pengaruhnya pada diri individu. Tambahan pula yang baharu hendak kenal dunia, yang baharu hendak bertatih dalam alam yang selama ini 'asing' bagi dirinya. Dan begitulah siapa sahaja yang berada di sekeliling berpotensi untuk menjadi seorang kawan. Samada beliau boleh diharap atau diri sendiri yang tinggal berharap.

Cuba tanya sendiri - dalam beberapa waktu ini, masih ada atau tidak hubungan hati dengan mereka yang dipanggil kawan, teman, sahabat dan yang sewaktu dengannya itu? Atau sebenarnya perlahan-lahan ingatan terhadap mereka semakin menghilang di telan waktu? Dan jangan terkejut terkadang tiba-tiba menerima sms dari kawan yang dahulu tidak kunjung berita. Cuma kali ini tujuan menyapa adalah untuk membawa 'bisnes punya cerita'. - Sekiranya ini pernah menimpa juga - sabarkanlah dulu jiwa. Semoga ALlah menenangkan hati kita setenang-tenangnya dengan kawan seperti ini.

Untuk mencari kawan memang mudah (ini bagi yang peramah), atau sukar (bagi yang masih 'berat mulut', mungkin juga malu kerana jarang berhubungan dengan manusia) adalah dari diri sendiri juga datangnya. Malahan tentu guru di sekolah pernah berceloteh panjang bercerita tentang bagaimana cara mencari seorang kawan atau teman. Atau ibu dan ayah pernah menasihati 'cari kawan yang macam nih', jangan berkawan dengan orang yang macam itu'. Selagi nasihat dijadikan bekalan insya ALlah selamatlah diri dalam menyelusuri kehidupan. Tetapi jika perkataan yang baik itu hanya lepas di pelipis telinga, takut bahaya sedang menanti di hadapan sana.

RasuluLLah pernah bersabda yang bererti :

"Seseorang itu akan mengikuti agama sahabatnya, oleh kerana itu, setiap orang dari kamu sekalian hendaknya memperhatikan siapa yang ia jadikan sebagai teman

(Hadith riwayat At Tirmidzi, Abu Daud dan Ahmad)

Teman yang berbau wangi atau berbau besi

Telah disebutkan oleh Habib AbduLlah bin Alwi al Haddad :

Sabdaan RasuluLLah sallaLLahu 'alaihi wasallam yang bererti :


"Permisalan teman duduk yang baik adalah seperti penjual haruman misk (wangian yang paling mahal dan harum). Boleh jadi dia memberimu, atau engkau membeli wangiannya atau engkau mencium keharuman wangiannya. Sedangkan misalan teman duduk yang buruk adalah seperti tukang besi. Boleh jadi dia membakar pakaianmu, atau engkau akan mencium aroma busuk darinya "

(Hadith riwayat Bukhari dan Muslim dengan matan sedikit berbeza)

Barangsiapa yang ingin mengetahui bagaimana pengaruh pergaulan dengan temannya tersebut apakah ia dapat menguatkan iman, kesedaran beragama dan amalnya, ataupun sebaliknya. Maka hendaklah bandingkan keadaannya setelah bergaul dengan orang itu dengan keadaan sebelum ia bergaul dengannya.

Jika setelah bergaul dengannya ternyata sendi iman, akhlak, niat-niat baik untuk beramal semakin kuat dan kukuh. Sedangkan keburukan dan kejahatannya semakin kecil, maka pergaulan dan persahabatannya itu bermanfaat bagi agama dan hatinya. Jika pergaulan itu diteruskan, maka Insya aLlah ia akan memperolehi manfaat yang sangat besar dan kebaikan yang sangat banyak.

Jika setelah bergaul dengannya ternyata sendi-sendi keagamaannya menjadi semakin lemah dan menurun, sedangkan kejahatan dan keburukannya semakin banyak. Maka pergaulan tersebut telah membahayakan agama dan hatinya secara nyata. Sekiranya pergaulan tersebut dilanjutkan, maka akan membawa keburukan dan bahaya besar baginya. Semoga ALlah melindungi kita darinya.

Timbanglah semua pergaulan dengan apa yang telah kami sebutkan di atas. Dan perlu diketahui, ketentuan di atas berlaku sesuai dengan mana yang lebih kuat.

Ertinya, selama kebaikan lebih kuat, maka diharapkan pergaulan tersebut mampu menarik orang-orang jahat untuk menjadi baik. Dan selama keburukan lebih kuat, maka dikhuatiri orang baik yang bergaul dengan penderhaka tersebut akan mengikutinya dan menjadi buruk.

Permasalahan ini sangat pelik, orang-orang yang memiliki mata hati yang jernih akan memahaminya. Diperlukan waktu yang banyak untuk membahaskannya secara terperinci.

Tunggulah juga, di waktu dalam kesusahan, di waktu datangnya ujian, di waktu datang kesedihan. Akan dikenal siapa kawan dan siapa lawan. Biarpun mungkin satu hari nanti bila terjadi 'kekecohan' dengan kawan. Berikan sedikit ruang di dalam hati untuk memaafkan. Masa terlalu sempit untuk berlama-lama dalam bermusuhan.

Untukmu wahai isteri

Segala pujian bagi ALlah telah memberikan anugerah iaitu seorang isteri. Yang memberikan perasaan tenteram dan nyaman di dalam hati.

Isteri - panggilan ini untuk dirimu wahai isteri. Bermulanya dari ikatan sah yang menghancurlumat keinginan syaitan iblis yang ingin membawa engkau dan dia ke kancah penzinaan yang dimurkai ALlah.

Isteri - dialah yang membantu dalam urusan rumahtangga. Yang mengemas rumah, membasuh pakaian. Bukankah dia tempat engkau meluahkan perasaan apabila runsing. Bila engkau dalam keadaan ammarah - dia mendiamkan diri menelan bulat apa yang ditegur. Dan apabila suasana kembali aman, dia tetap tersenyum dan berkata dengan baik denganmu.

Isteri - dia mengingatkan pabila engkau terlupa. Sesekali engkau bosan mendengar bebelannya, tetapi itu untuk kebaikanmu jua. Sebab tidak semua perkara engkau akan ingat segalanya.

Isteri - dia wasilah yang menyambung zuriatmu. Membawa dalam rahimnya seorang anak dengan penuh sabar dan tabah walaupun payah. Bertarung dengan nyawa untuk melahirkan penyejuk mata, lalu engkau menyambutnya sebagai seorang ayah.

Isteri - dia tetap juga meneruskan tugasnya sebagai seorang isteri setiap hari. Air tangannya yang ikhlas, menjamukan lauk pauk dan duduk bersama-sama untuk si suami.

Isteri - bukankah dia yang selalu risau tentang dirimu? Pasti ditanya khabar di mana engkau berada. Lalu apabila khabarnya dibalas dengan jawapan yang menyenangkan hati. Dia tersenyum lega.

Isteri - sabarlah menerima teman yang menjadi suamimu yang tidak lepas dari kekhilafan. Yang berusaha menjadi suami yang baik untukmu.

Terima kasih wahai yang bernama isteri. Moga syurgalah tempat tinggalmu nanti..

Kanggaroo..

Nasib Sang Kangaroo di negara demokratik Australia tidaklah sebaik Sang Babi yang juga bermastautin di negara tersebut.


Walaupun Sang Kangaroo dikira secara lojiknya sebagai binatang yang jauh lebih bermanfaat dari Sang Babi, tetapi Sang Kangaroo kini sedang berada di dalam kegelisahan dan ketakutan. Sang Babi walaupun telah menjadi penyumbang kepada banyak kematian manusia sepanjang zaman akibat kegelojohannya, dan terakhir melalui wabak selsemanya; Influenza H1N1, Sang Babi tetap gah di atas takhta kekuasaannya. Jumlah jangkitan di Amerika kini sudah melebihi jumlah keseluruhan jangkitan di Mexico.


Terkini, di Australia, Sang Kangaroo sedang diburu untuk dibunuh dan bukan pula Sang Babi yang telah banyak membunuh itu. Penguasa demokrasi berpelembagaan Australia telah memutuskan bahawa Sang Kangaroo perlu disekat dari membiak dengan lebih ramai kerana Sang Kangaroo adalah pemusnah kepada beberapa spesis rumput, cicak, belalang, serangga dan pokok-pokok terkawal yang menjadi kegemaran Sang Kangaroo. Pihak Berkuasa Australia khuatir sekiranya Sang Kangaroo dibiarkan membiak secara berleluasa spesis-spesis terkawal berkenaan akan pupus selama-lamanya. Tambahan lagi, kegiatan pembangunan juga telah banyak menyumbang kepada kepupusan spesis-spesis tersebut. Walau bagaimanapun, pembangunan sudah semestinya tidak dapat dihalang kerana ianya memberi pendapatan yang besar kepada ekonomi Australia, tidak seperti Sang Kangaroo.


Ada kalangan tertentu membantah sikap hipokrasi Kerajaan Australia yang secara berlebih-lebihan mengagung-agungkan Sang Babi berbanding dengan Sang Kangaroo. Mereka lebih mementingkan rumput, cicak, belalang, serangga dan pokok-pokok dari nyawa manusia yang banyak terancam oleh kemusnahan yang dibawa oleh Sang Babi. Tetapi, Sang Babi tetap Sang Babi dia adalah The Mighty Swine .

Firman Allah subhana-hu-wata'ala, maksudnya;

Tidakkah kamu melihat bahwasanya Allah menurunkan hujan dari langit lalu Kami hasilkan dengan hujan itu buah-buahan yang beraneka macam jenisnya. Dan di antara gunung-gunung itu ada garis-garis putih dan merah yang beraneka macam warnanya dan ada [pula] yang hitam pekat. (27) Dan demikian [pula] di antara manusia, binatang-binatang melata dan binatang-binatang ternak ada yang bermacam-macam warnanya [dan jenisnya]. Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama. Sesungguhnya Allah Maha perkasa lagi Maha Pengampun. (28) [Surah Faatir]

SADAQALLAHUL MAULANAL 'ADZIIIM !!

Siapa Yang Engkau Cinta?

"Dari anas bin malik r.a,telah bersabda rasulullah s.a.w:

ada tiga perkara yang apabila manusia memilikinya akan merasai kemanisan iman: iaitu Allah dan RasulNya adalah lebih dia cintai daripada yang lain, dia mencintai seseorang semata-mata kerana allah dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dihumbankan kedalam api neraka"



(Riwayat al-Bukhari,Muslim waghairaha)

Hirarki Cinta

Yang pertama wajib dicintai adalah ALlah
Yang kedua adalah RasuluLlah
Yang ketiga baharulah diletakkan Ibu dan Ayah
Dan seterusnya makhluk ALlah yang lain

Saya tuliskan kalimah ALlah, Rasul dan Ibu Ayah di papan hitam untuk diterangkan kepada anak murid tentang kecintaan yang perlu diutamakan.

Dimanakah kita meletakkan ALlah sekarang ini? Dalam hubungan sesama manusia contohnya, apabila suatu hari nanti anda bercinta, siapa yang lebih utama untuk diletakkan dalam hirarki cinta? Atau ALlah diletakkan di taraf yang lebih bawah?

Ada manusia yang bersedih kehilangan mereka yang dicintai, dan disayangi (tidak salah untuk menangis dan bersedih sekadar batasnya). Tetapi dimanakah ALlah kita letakkan semasa kita membuat dosa? Pernahkah kita menangis bersungguh-sungguh mengenangkan dosa yang telah dilakukan selama ini? Wahai diri... engkaulah yang lebih berhak untuk memikirkan dosa yang telah engkau perbuat selama hidup di dunia ini..

Ketahuilah wahai anak muridku, Aqidah amatlah penting di dalam kehidupan ini yang membezakan kita dengan Kafirin. Sudahkah kita mengenal ALlah? Sifat-sifatnya yang wajib, mustahil dan harus? Bukankah peringkat dakwah RasuluLLah di Mekah adalah menyeru ke arah Tauhid sehingga mantaplah pegangan para sahabat hingga tidak dapat diganggu gugat lagi?

Ketika anda sakit... adakah anda dapat bersabar dengan dugaan yang diberikan ALlah? Bersangka baik kepadaNya? Bukankah ALlah hendak menghapuskan dosa kita? Dan kesakitan itu adalah kasih sayangnya serta diberikan pahala bila kita bersabar?

Ketika kita solat menghadap ALlah, berdoa dan meminta kepadaNya. Aurat ditutup dengan sempurna, setiap perlakuan, percakapan dan hadirnya hati hanya untukNya. Adakah selepas solat ALlah sudah hilang dari ingatanmu? Adakah ALlah tidak melihat apa yang kita perbuat selepas solat?

ALlah yang menjadikan tempat dan ruang. Mengapa masih ada yang mengatakan ALlah perlukan tempat dan ruang sedangkan ia untuk makhlukNya?. Maha Suci ALlah dari memerlukan tempat untuk bersandar dan bergantung dan segala yang menyerupai makhlukNya.

Kepada Siapa Kita Teladani?

Ya RasuluLlah... Maafkan kami..

Jika contoh tauladan terbaik yang engkau tunjukkan banyak yang kami tidak ikuti. Kami suka, kami cinta padamu, tetapi amatlah jauh akhlak kami yang diamalkan dari apa yang engkau tunjukkan ya RasuluLlah..

Wahai anak muridku, ALlah memperjalankan RasuluLlah dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang diberkati dan kemudian dari situ baginda dibawa sehingga ke Sidratul Muntaha menerima wahyu dari ALlah tentang kewajiban solat.

Alangkah sekiranya 50 waktu solat itu diwajibkan kepada umat manusia, tentulah.. tentulah manusia tidak mampu melaksanakannya. Begitulah, walaupun waktu solat diizinkan ALlah dikurangkan kepada 5 waktu berapa ramai yang mampu melaksanakannya dengan sempurna?

Oh ibu dan ayah, beban mengajar solat tidak boleh digalas sepenuhnya hanya kepada guru di sekolah. Jangalah meletakkan beban didikan menutup aurat hanya kepada ustaz dan ustazah di sekolah sedangkan dirimu tidak bersama-sama mendidik darah daging sendiri. Bukankah yang mencorakkan anak-anak adalah ibu dan ayah yang menjadikan samada mereka adalah Yahudi, Nasrani atau Majusi? Lalu siapa yang pertama-tama nanti akan ditanya tentang soal pendidikan anak-anak di akhirat kelak?

Bila Dunia Hinggap Di hati

Bila lalu di kiri dan kanan manusia. Dari atas hingga ke bawah segala yang menutup tubuh badan dan menghiasinya, terkadang dalam hati merasa dengki. Keinginan biasanya membuak-buak kepada apa yang ada pada orang lain. Sedangkan kekayaan jiwa bukan terletak pada banyaknya harta, tetapi bagaimana diri bersyukur dan menggunakan sebaik-baiknya nikmat yang ALlah telah beri.

Sekali sekala terngiang-ngiang juga lagu The Zikr - nyanyian Nazrey Johani (bekas ketua kumpulan Raihan) yang menyalurkan kata mendidik hati :

Apa yang ada jarang disyukuri,
Apa yang tiada sering dirisaukan,
Nikmat yang dikecap barukan terasa,
Bila hilang apa yang diburu,
Timbul rasa jemu bila sudah di dalam genggaman.

Dunia ibarat, air laut diminum hanya menambah haus,
Nafsu bagaikan fatamorgana di padang pasir,
Panas yang membahang di sangka air,
Dunia dan nafsu bagai bayang-bayang,
Dilihat ada, ditangkap hilang..

Lalu bertanyalah di dalam hati, siapakah yang engkau cinta sebenarnya?

Sikap Tunggu Dan Lihat Sahaja ?

Ini senario yang berlaku di sekeliling kita :

Apabila saudara kita dalam kesusahan, siapakah yang pertamanya akan menghulurkan tangan untuk membantu mereka?

Di dalam kesesakan jalanraya, bunyi hon bersahut-sahutan. Rupa-rupanya di situ ada kemalangan. Dan pemandu membawa kereta dengan perlahan-lahan hanya untuk melihat kemalangan dan kemudian berlalu pergi.

Seorang pelajar tersangkut kainnya di eskelator di KLCC, yang membantu bertungkus lumus adalah orang bukan Islam. Manakala saudara seIslam hanya tukang pemerhati sahaja.

Seorang wanita bersama suaminya terjatuh dari motor kerana si peragut yang kejam telah mencuri tas tangan wanita terbabit sekaligus menendang motor yang dibawa oleh suaminya, dalam keadaan sedih dan meminta tolong melihat suaminya yang nazak, orang di kiri kanan hanya sebagai pemerhati. Sehinggalah putus nafas si suami..

Masih ada persepsi diri yang menyatakan ustaz dan ustazah yang perlu menunjukkan contoh yang baik. Tetapi masih kurang kesedaran bahawa sepatutnya setiap diri orang Islam itulah yang perlu menunjukkan contoh yang terbaik untuk dicontohi. Jika mereka ustaz, orang alim dan yang sewaktu dengannya, bukankah diri kita sendiri pula adalah terdiri dari orang Islam yang menjunjung tinggi al Quran Sunnah dan ijmak?

Ada ketikanya semasa hendak menghulurkan bantuan dari segi kewangan seperti di tabung masjid, surau, atau memberikan sumbangan untuk majlis di sekolah-sekolah yang berbentuk kerohanian atau yang membina modal insan hati kita akan 'bertarik tali'. Jumlah wang yang hendak diberi sebermulanya tinggi, kemudian banyak lagi alasan yang akan datang bertalu-talu sehinggalah jumlah bantuan semakin kecil dan ada juga akhirnya - 'tak mengapalah lain kali sahaja untuk bersedekah'. Wahai.. nampaknya kemenangan syaitan menyalurkan perasaan bakhil telah bertapak di sanubari sana.

Akhirnya perasaan untuk berlumba-lumba membuat kebaikan itu semakin sirna begitu sahaja..

Ada pula kisahnya, orang yang alim lagi faqih (segelintir sahaja) hanya memerhatikan sahaja keletah umat Islam yang diserang dengan fahaman-fahaman dan ideologi sonsang, gejala sosial semakin membarah di dalam perut umat Islam. Dia kata nantilah, biarkanlah.. akhirnya barah itu membusuk dan pecah.. 'sudah terhantuk baru terngadah'.

Anak Orang Anak Kita

Orang kita dahulu bila melihat anak orang lain berdua-duaan, ada melakukan kesilapan pastinya mereka akan ditegur. Berlainan pula di zaman sekarang. Sebab sudah ada mentaliti yang merasakan bahawa anaknya jangan diusik walaupun salah. Walhal perkembangan anak-anaknya bukanlah dapat dipantau sepanjang masa.

Sekolah pula adalah tempat didikan dan ajaran bukan sebagai taman asuhan kanak-kanak.

Semangat kejiranan, tolong menolong, mengambil tahu sudah semakin terhakis di dalam hati dan minda orang kita kini. Kalaulah mereka faham bahawa setiap umat Islam itu bersaudara bagaikan batu bata yang memperkukuhkan antara satu dengan yang lain, tentulah tidak timbul masalah sosial yang melambak di sana sini.

Jomlah kita fikir dan ambil tindakan..

Meneliti Aib Sendiri

Oleh Imam al Ghazali

Jika ALlah Azza wa Jalla menginginkan kebaikan bagi seseorang, Ia akan membuat orang itu dapat melihat aib-aibnya. Orang yang memiliki basiroh (mata hati) yang tajam akan mengetahui aib-aibnya. Jika ia telah mengetahui aib-aibnya, maka ia dapat mengubatinya. Namun kebanyakan orang tidak mengetahui aibnya sendiri. Manusia dapat mengetahui kotoran yang terdapat di mata temannya, tetapi ia tidak mampu melihat ranting di depan matanya.

Barangsiapa hendak mengetahui aib-aibnya, maka ia hendaklah menempuh empat jalan berikut :

1. Duduk di hadapan seorang guru yang mampu mengetahui keburukan hati dan pelbagai bahaya yang tersembunyi di dalamnya. Kemudian ia mempasrahkan dirinya kepada guru dan mengikut petunjuknya dalam bermujahadah membersihkan aib itu. Ini adalah keadaan seorang murid dengan syeikhnya dan seorang pelajar dengan gurunya. Guru akan menunjukkan aib-aibnya dan cara merawatnya, tetapi di zaman ini guru seperti ini amat sukar dicari.

2. Mencari seorang teman yang jujur, memiliki basiroh (mata hati yang tajam) dan berpegang pada agama. Ia kemudian menjadikan temannya itu sebagai pengawas yang mengamati keadaan, perbuatan serta semua aib batin dan zahirnya sehingga ia dapat memperingatkannya. Demikian inilah yang dahulu dilakukan oleh orang-orang yang cerdik, orang-orang yang terkemuka dan para pemimpin agama.

Umar RadiyaLlahu 'anhu berkata : "Semoga Allah merahmati orang yang dapat menunjukkan aib-aib kepadaku."

Ketika Salman mengunjunginya, beliau berkata : "Cuba sebutkan perilakuku yang tidak engkau sukai."

Salman menolak dengan halus. Tetapi beliau terus memaksa. Akhirnya Salman berkata : "Aku mendengar engkau makan dengan 2 lauk dan memiliki 2 pakaian: satu engkau memakainya di siang hari dan satu lagi engkau memakainya di malam hari."

"Selain itu adakah hal lain yang engkau tidak sukai?" Tanya Saidina Umar.

"Tidak"

"Sesungguhnya dua perbuatan yang engkau sebutkan tadi telah kutinggalkan," ucap beliau.

Beliau (Saidina Umar RadiyaLlahu 'anhu) pernah bertanya kepada Huzaifah. "Engkau adalah sohibus sir (orang yang mengetahui pelbagai rahsia. Di antaranya Huzaifah mengetahui siapa yang munafik dan siapa yang bukan munafik) RasuluLlah sallaLlahu 'alaihi wasallam yang dapat mengenali orang munafik. Apakah engkau melihat tanda-tanda kemunafikan pada diriku?"

Perhatikan, Saidina Umar dengan kedudukan yang agung dan mulia masih mencurigai dirinya. Semakin cemerlang akal seseorang dan semakin tinggi kedudukannya, ia akan jarang berbangga hati dan semakin sering mencurigai dirinya sendiri. Yang kedua ini juga sudah sukar untuk dicari. Sedikit teman yang mahu berterus terang dan menunjukkan aib kita.

3. Berusaha mengetahui aib dari ucapan musuh-musuhnya. Sebab, pandangan yang penuh kebencian akan berusaha menyingkap keburukan seseorang. Boleh jadi manfaat yang diperolehi seseorang dari musuh yang sangat membencinya dan suka mencari-cari kesalahannya adalah lebih banyak dari teman yang suka bermanis muka, memuji dan menyembunyikan aib-aibnya.

Namun, sudah menjadi watak manusia untuk mendustakan ucapan musuh-musuhnya dan menganggapnya sebagai ungkapan kedengkian. Tetapi, orang yang memiliki mata hari jernih mampu mengambil pelajaran dari pelbagai keburukan dirinya yang disebutkan oleh musuhnya.

4. Bergaul dengan masyarakat. Setiap kali melihat perilaku tercela seseorang, maka ia segera menuduh dirinya sendiri juga memiliki sifat tercela itu. Kemudian ia tuntut dirinya untuk segera meninggalkannya. Sebab, seorang Mukmin adalah cermin bagi Mukmin lainnya. Ketika melihat aib orang lain ia akan melihat aib-aibnya sendiri.

Sumber : Muhammad Bin Muhammad al Ghazali, Ihya' Ulumiddin, Toha Putera, Semarang - Indonesia, m/s 62.

Sumber : Novel bin Muhammad Alaydrus, Orang Bijak Berkata - Kumpulan Nasihat Sepanjang Masa, Taman Ilmu, Cetakan ke-5, 2008 Semanggi-Surakarta,

Hati-hati Yang Perlu Dikejutkan

Di dalam jasad kita ada segumpal daging, jika baik ia, maka baiklah keseluruhannya. Dan sekiranya ia jahat, rosak maka rosaklah keseluruhannya. Mungkin selama ini hati diisikan dengan sikap mazmumah. Suka bersangka buruk, membalas dendam, ujub dan takabbur dengan diri sendiri. Menganggap diri telah suci dari dosa.

Hati yang lalai lupa pula kepada ALlah. Ada juga yang sudah tahu halal dan haram tetapi tetap juga membuat perkara dilarang ALlah. Ada pula diberi nasihat dengan baik, sebaik-baik nasihat tetapi telah dicemuh malah dijatuhkan.

Bukankah di zaman ini juga sudah ada berlaku penghinaan kepada sesama umat Islam? Ada yang menganggap golongannya masuk syurga, merekalah golongan yang terpilih digelar dengan bermacam gelaran. Sebermula ditabalkan diri sebagai salafiyyah, muwahhidun, firqatun najiyah (golongan selamat). Manakala ulamak Islam lain sudah habis dikafirkan, dihukum syirik. Ada umat Islam dituduh sebagai penyembah kubur tanpa habis lagi diselidik, umat Islam yang mengikut mazhab dituduh musyrik. Banyaklah sudah jemaah Islam dikafirkan, dihukum sesat. Antara yang telah dihukum sebagai sesat dan terkeluar dari ahlu sunnah wal jama'ah seperti jemaah ikhwanul Muslimin, jemaah Tabligh, Ahli Sufi yang mengikut al Quran dan Sunnah, al Asya'irah dan ramai lagi. Akhirnya majoriti umat Islam telah divonis masuk ke dalam neraka semuanya.

Benarkah RasuluLlah mengajar kita untuk menghukum kafir tanpa hak? Menghukum sesat, syirik tanpa hak? Apatah lagi hanya dalam perkara khilafiyyah (perbezaan pendapat para ulamak)?

Ada satu hadith yang direkodkan oleh Imam Tabrani dalam al Mu'jam al Kabir jilid 8 halaman 152 dari Abi Darda', Abi Umamah, Watsilah bin al Asqa' dan Anas bin Malik, RasuluLLah sallaLlahu 'alaihi wasallam menjelaskan golongan yang selamat sebenarnya adalah tidak mengkafirkan ahli kiblat iaitu sabdanya yang bererti :

Tinggalkan perbantahan kerana sesunguhnya Bani Isra'il telah berpecah menjadi 71 golongan dan orang-orang Nasrani berpecah menjadi 72 golongan, semuanya sesat kecuali as Sawadul A'zhom. Para sahabat bertanya : Wahai RasuluLlah siapakah sawadhul a'zhom itu? Nabi menjawab : mereka adalah orang-orang yang mengikuti aku dan para sahabatku, tidak berbantah-bantah dalam agama ALlah dan tidak mengkafirkan salah seorang di antara ahli tauhid sebab dosa yang sudah diampuni oleh ALlah. Kemudian Nabi bersabda : Sesungguhnya Islam itu datang dalam keadaan asing dan nanti akan kembali asing. Para sahabat bertanya : Wahai RasuluLlah siapakah orang-orang asing itu? Nabi menjawab : Mereka adalah orang-orang yang berbuat kebaikan dikala orang-orang berbuat kerosakan, tidak berbantah-bantahan dalam agama ALlah dan tidak mengkafirkan salah seorang di antara ahli Tauhid dengan sebab dosa yang telah dia lakukan.


RasuluLlah dalam hadith yang direkodkan oleh Imam Bukhari no 5752 bererti:

Barangsiapa mengatakan kepada saudaranya Wahai Kafir, maka kekafiran itu kembali kepada salah satunya.



Begitulah juga sesiapa yang menuduh seorang Muslim dengan tuduhan syirik maka orang yang menuduh itu sendiri akan jatuh ke dalam kesyirikan tersebut sebagaimana yang telah diterangkan dalam hadith dari Huzaifah bin Yaman di mana RasuluLlah sallaLLahu 'alaihi wasallam bersabda yang bererti :


Sesungguhnya perkara yang aku khuatirkan ke atas kamu semua adalah seseorang yang telah membaca al Quran sehingga apabila telah nampak kepandaiannya dalam al Quran dan dia telah menjadi pendokong Islam, tiba-tiba sahaja dia merubahnya kepada sesuatu yang dikehendaki oleh ALlah, maka iapun terlepas dari al Quran dan melemparkannya ke belakang serta mengancam tetangganya dengan pedang sambil melemparinya dengan tuduhan syirik. Aku bertanya : Wahai Nabi ALlah mana di antara keduanya yang lebih patut di anggap melakukan kesyirikan? Orang yang dituduh ataukah yang melemparkan tuduhan? Nabi menjawab : Yang melemparkan tuduhan

. (Hadith dikeluarkan oleh Ibnu Hibban pada hadith no 81 dan Ibnu Kathir dalam tafsirnya jilid II/266, dia berkata : Isnad Hadith ini bagus. Begitu juga ditakhrij oleh Al Bazzar dalam Musnadnya dengan pernyataan yang sama, At Thabroni dalam Al Kabir dan As Saghir dengan pernyataan yang sama dan Ibnu Abi Ashim dalam kitab As Sunnah).

Dalam sahih Bukhari pada hadith nombor 2227 disebutkan bahawa Nabi sallaLLahu 'alaihi wasallam telah bersabda yang bererti :


Barangsiapa yang melaknat seorang Mukmin maka itu seperti membunuhnya dan barangsiapa yang menuduh seorang Mukmin dengan kekafiran maka itu seperti membunuhnya."


Mengapa ya katanya ingin kembali kepada al Quran dan Sunnah tetapi dalam berhukum selalu tidak lihat kiri dan kanan, tidak diselidiki sehinggalah ayat ALlah tidak dijadikan panduan?

Surah Al-Hujuraat ayat 6, yang bermaksud:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan".



Saya yakin bagi pencinta kedamaian, yang benar-benar sayang pada saudara yang seIslam. Tidak tega untuk menghukum para ulamak muktabar dengan hukuman kafir, syirik, sesat. Tidak akan rela untuk menghukum ibu dan ayah sendiri sebagai sesat dan masuk neraka hanya dalam perkara furu'iyyah apatah lagi sudah jelas amaran RasuluLlah pada mereka yang bersikap yang seperti ini.

Republik Pisang

Dalam Surah Al-Mukminun, Allah subhanhu wata’ala menyatakan dengan haqq kebenaran tentang pringkat-peringkat yang haqq yang pasti akan dilalui oleh Golongan Kafir ini kerana kekufuran mereka. Dan, haqq kebenaran ini pasti berlaku !. Maka, amaran yang bagaimanakah lagi yang mahu kita tunggu. Mahu bersedap-sedap dalam kebodohan dan kedunguan lagikah ?, atau mahu berada dalam keraguan dan sangkaan yang memanjang ?. Sesungguhnya saat azab dan penentuan ke atas Golongan Kafir Akhir Zaman ini adalah di antara keterangan-keterangan yang begitu ditekankan oleh Allah subhanahu wata’ala melalui wahyuNya kepada RasuluLlah sallaLlahu ‘alaihi wasallam di dalam Al-Qur’an Al-Hakim yang haqq dan benar. Bahkan, RasuluLlah sallaLlahu ‘alaihi wassalam menyatakan bahawa tidak ada Nabi-Nabi ‘alaihimussalatu wassalam yang tidak mengingatkan kepada ummatnya tentang kemusnahan yang dibawa oleh Golongan Kafir Akhir Zaman ini.

Surah Al-Mukminun memberi peringatan yang amat spesifik terhadap Golongan Kafir Akhir Zaman ini tentang apa yang sedang dan akan melaluinya akibat berpalingnya mereka dari haqq kebenaran yang telah dinyatakan oleh Allah subhanahu wata’ala dan RasulNya Nabi Muhammad sallaLlahu ‘alaihi wassalam sebagaimana Firman Allah subhanahu wata’ala yang bermaksud;

“Sesungguhnya [agama tauhid] ini, adalah agama kamu semua, agama yang satu [Agama Islam] dan Aku adalah Tuhanmu, maka bertakwalah kepada-Ku. (52) Kemudian mereka [pengikut-pengikut rasul itu] menjadikan agama mereka terpecah belah menjadi beberapa pecahan [agama Kristian, Yahudi]. Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada sisi mereka [masing-masing]. (53) Maka biarkanlah mereka dalam kesesatannya sampai suatu waktu. (54) Apakah mereka mengira bahwa harta dan anak-anak yang Kami berikan kepada mereka itu [berarti bahwa], (55) Kami bersegera memberikan kebaikan-kebaikan kepada mereka? Tidak, sebenarnya mereka tidak sadar. (56) Sesungguhnya orang-orang yang berhati-hati karena takut akan [azab] Tuhan mereka, (57) dan orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Tuhan mereka, (58) dan orang-orang yang tidak mempersekutukan dengan Tuhan mereka [sesuatu apa-pun], (59) dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan, dengan hati yang takut, [karena mereka tahu bahwa] sesungguhnya mereka akan kembali kepada Tuhan mereka, (60) mereka itu bersegera untuk mendapat kebaikan-kebaikan, dan merekalah orang-orang yang segera memperolehnya. (61) Kami tiada membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya, dan pada sisi Kami ada suatu kitab yang membicarakan kebenaran, dan mereka tidak dianiaya. (62) Tetapi hati orang-orang kafir itu dalam kesesatan dari [memahami kenyataan] ini, dan mereka banyak mengerjakan perbuatan-perbuatan [buruk] selain dari itu, mereka tetap mengerjakannya. (63) Hingga apabila Kami timpakan azab, kepada orang-orang yang hidup mewah di antara mereka, dengan serta merta mereka memekik minta tolong. (64) Janganlah kamu memekik minta tolong pada hari ini. Sesungguhnya kamu tiada akan mendapat pertolongan dari Kami. (65) Sesungguhnya ayat-ayat-Ku [Al Qur’an] selalu dibacakan kepada kamu sekalian, maka kamu selalu berpaling ke belakang, (66) dengan menyombongkan diri terhadap Al Qur’an itu dan mengucapkan perkataan-perkataan keji terhadapnya di waktu kamu bercakap-cakap di malam hari. (67) Maka apakah mereka tidak memperhatikan perkataan [Kami], atau apakah telah datang kepada mereka apa yang tidak pernah datang kepada nenek moyang mereka dahulu? (68) Ataukah mereka tidak mengenal rasul mereka, karena itu mereka memungkirinya? (69) Atau [apakah patut] mereka berkata: "Padanya [Muhammad] ada penyakit gila." Sebenarnya dia telah membawa kebenaran kepada mereka, dan kebanyakan mereka benci kepada kebenaran. (70) Andaikata kebenaran itu menuruti hawa nafsu mereka, pasti binasalah langit dan bumi ini, dan semua yang ada di dalamnya. Sebenarnya Kami telah mendatangkan kepada mereka kebanggaan mereka (Al-Qur’an Al-Hakim dan Nubuwwah] tetapi mereka berpaling dari kebanggaan itu. (71) Atau kamu meminta upah kepada mereka?, maka upah dari Tuhanmu adalah lebih baik, dan Dia adalah Pemberi rezki Yang Paling Baik. (72) Dan sesungguhnya kamu benar-benar menyeru mereka kepada jalan yang lurus. (73) Dan sesungguhnya orang-orang yang tidak beriman kepada negeri akhirat benar-benar menyimpang dari jalan [yang lurus]. (74) Andaikata mereka Kami belas kasihani, dan Kami lenyapkan kemudharatan yang mereka alami [bencana kepada golongan mewah mereka], benar-benar mereka akan terus menerus terombang-ambing dalam keterlaluan mereka. (75) Dan sesungguhnya Kami telah pernah menimpakan azab kepada mereka [sebagaimana yang telah nenek-moyang dan sedang mereka alami], maka mereka tidak tunduk kepada Tuhan mereka [dengan menerima Al-Qur’an Al-Hakim dan Nubuwwah], dan [juga] tidak memohon [kepada-Nya] dengan merendahkan diri. (76) Hingga apabila Kami bukakan untuk mereka suatu pintu yang ada azab yang amat sangat [di waktu itulah] tiba-tiba mereka menjadi putus-asa. (77) (Surah Al-Mukminun)


Golongan Kafir Akhir Zaman dari kalangan Yakjuj Makjuj Amerika dan Eropah serta Yahudi Zionis Al-Masih Ad-Dajjal yang ingkar dan benci kepada haqq kebenaran baru sahaja melalui satu dari peringkat yang telah dijanjikan oleh Allah subhanahu wata’ala kepada GOLONGAN-GOLONGAN-GOLONGAN YANG HIDUP MEWAH DI ANTARA MEREKA, sebagaimana Ayat 64, Surah Al-Mukminun. Mereka ini kini sedang menjerit-jerit dan memekik-mekik di sana-sini sebagaimana dirasuk supaya diberi pertolongan oleh sekutu-sekutu mereka walaupun sekutu-sekutu mereka juga teruk diberi azab oleh Allah subhanahu wata’ala. Tetapi, mereka masih sombong, degil dan tidak mahu tunduk kepada kepada haqq kebenaran sebagaimana yang dibawa oleh Agama Islam dengan menerima Al-Qur’an Al-Hakim dan Nabi Muhammad sallaLlahu ‘alaihi wassalam. Mereka masih mahu bergelumang di dalam agama-agama sesat aliran falsafah, sistem demokrasi liberal, konstitutionalisma, laissez-faire kapitalis, athiesma freemasonri dan lain-lainnya yang mereka cipta dengan ilmu sangkaan mereka.

Jalan yang lurus sudah terbentang luas kepada mereka, tetapi, mereka tetap mahu memilih jalan yang menyimpang yang mengakibatkan mereka terombang-ambing dalam kemelampauan mereka untuk mempertahankan kebatilan. Mereka masih ingin menyaingi Allah subhanahu wata’ala dengan memaksakan kemanusiaan agar terus tunduk kepada agama-agama ciptaan mereka dan menyembah sembahan mereka sebagaimana yang diperbuat oleh nenek-moyang mereka yang terdahulu.

Maka, adakah mereka menunggu zahir dan berlakunya janji-janji Allah subhanahu wata’ala keatas mereka yang telahpun memberi peringatan tentang AZAB YANG AMAT SANGAT di peringkat yang seterusnya sebagaimana Ayat 77, Surah Al-Mukminun?. Surah Al-Kahfi Ayat 8 juga menyatakan bahawa Allah subhanahu wata’ala benar-benar akan menjadikan pula apa yang di atas bumi yang diduduki oleh Golongan Kafir itu MENJADI TANAH RATA LAGI TANDUS.

Firman Allah subhanahu wata’ala, maksudnya; “Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan [dengan] sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rezkinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi [penduduk]nya mengingkari ni’mat-ni’mat Allah; karena itu Allah merasakan kepada mereka pakaian [yang menyelubungi mereka dengan] kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang selalu mereka perbuat. (112) Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka seorang rasul dari mereka sendiri tetapi mereka mendustakannya; karena itu mereka dimusnahkan azab dan mereka adalah orang-orang yang zalim. (113) Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezki yang telah diberikan Allah kepadamu; dan syukurilah ni’mat Allah jika kamu hanya kepada-Nya saja menyembah. (114) Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan atasmu [memakan] bangkai, darah, daging babi dan apa yang disembelih dengan menyebut nama selain Allah; tetapi barangsiapa yang terpaksa memakannya dengan tidak menganiaya dan tidak pula melampaui batas, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (115) Dan janganlah kamu mengatakan terhadap apa yang disebut-sebut oleh lidahmu secara dusta "Ini halal dan ini haram" [dengan mengingkari Agama dan SyariatNya], untuk mengada-adakan kebohongan terhadap Allah. Sesungguhnya orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah tiadalah beruntung. (116) [Itu adalah] kesenangan yang sedikit; dan bagi mereka azab yang pedih. (117) Dan terhadap orang-orang Yahudi, Kami haramkan apa yang telah Kami ceritakan dahulu kepadamu; dan Kami tiada menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. (118) Kemudian, sesungguhnya Tuhanmu [mengampuni] bagi orang-orang yang mengerjakan kesalahan karena kebodohannya, kemudian mereka bertaubat sesudah itu dan memperbaiki [dirinya]; sesungguhnya Tuhanmu sesudah itu benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (119)” (Surah An-Nahl)

SADAQALLAHUL MAULANAL ADZIIM !

Wednesday, December 23, 2009

Amalina tak pernah gagal...


KOTA TINGGI: Pelajar terbaik Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) 2004, Nur Amalina Che Bakri yang kini menuntut di Universiti Edinburgh, United Kingdom, mendapat keputusan cemerlang bagi peperiksaan tahun pertama dan kedua dengan semua subjek antara 80 hingga 90 markah.

Ibu Nur Amalina, Sabariah Hassan, 49, yang baru pulang daripada melawat anaknya selama sebulan, kelmarin, berkata anaknya yang kini mengikuti ijazah dalam bidang perubatan tidak pernah gagal, malah keputusan peperiksaannya sentiasa cemerlang.

Beliau turut menunjukkan salinan keputusan peperiksaan tahun pertama dan kedua anaknya kepada wartawan Berita Harian.

"Amalina tidak pernah gagal, dan khabar angin itu tidak benar. Saya menganggap ini sebagai dugaan, malah ia menguatkan semangat Amalina," katanya ketika ditemui di rumahnya di Taman Saujana di sini, semalam.

Isu kegagalan Amalina dalam pengajiannya menjadi hangat selepas dibangkitkan Zulkifli Nordin (PKR-Kulim-Bandar Baru) ketika perbahasan di Dewan Rakyat baru-baru ini, namun Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, Datuk Saifuddin Abdullah, berkata pihaknya tidak menerima sebarang maklumat mengenai kegagalan itu.

Sabariah berkata, ketika di United Kingdom, beliau diberitahu mengenai perkara itu oleh rakannya di Malaysia dan membuka blog untuk membaca khabar angin itu.



"Saya sangat sedih kerana sudah dua kali khabar angin mengenai kegagalan Amalina disebarkan walaupun hakikatnya Amalina bekerja keras untuk kejayaan itu.

"Sebaliknya Amalina hanya ketawa apabila membaca blog berkenaan. Biarlah mama, saya tak mahu melayannya. Itu yang dikatakan Amalina," katanya.

Kali pertama berita kegagalan Amalina tercetus apabila beliau dikatakan tersingkir daripada pengajiannya di Cheltenham Ladies College (CLC), Gloucestershire ketika membuat program A-Level di situ.

Beliau bagaimanapun membuktikan sebaliknya apabila berjaya memperoleh 5A bagi program itu, malah pelajar tajaan Bank Negara Malaysia (BNM) itu adalah anak Melayu pertama lulus cemerlang dalam peperiksaan berkenaan.

Sabariah berkata, khabar angin kedua ini mungkin tercetus disebabkan anaknya menerima tawaran mengikuti Ijazah Farmakologi dengan Pengalaman Industri (Pharmacology with Industrial Experience) selama setahun kerana keputusan cemerlang peperiksaannya.

"Tawaran itu sekali gus membolehkan beliau memperoleh ijazah berganda di penghujung kursus perubatan yang diikutinya... perkara ini mula tersebar kerana ada menyangkakan beliau gagal tetapi sebenarnya beliau mengikuti ijazah berganda itu sebelum meneruskan kembali pengajian perubatannya.

"Ini bermakna Nur Amalina yang baru saja menamatkan tahun dua pengajiannya itu sedang mengikuti program Farmakologi dengan Pengalaman Industri selama setahun sehingga Jun depan dan akan kembali menyambung pengajian perubatannya untuk tempoh tiga tahun sebelum menamatkan pengajiannya pada 2013," katanya.

Beliau berkata, anaknya menunjukkan prestasi cemerlang dalam pengajiannya malah terpilih untuk mengikuti program Erasmus Exchange membuat penyelidikan mengenai bidang farmakologi selama tiga bulan yang sepatutnya disertai pelajar tempatan di United Kingdom saja.

"Nur Amalina menjadi satu-satunya pelajar antarabangsa terpilih mengikuti program berkenaan yang dijalankan di bawah ijazah berganda yang diikutinya itu kerana kecemerlangannya dan kerana itu saya hairan bagaimana berita mengenai dakwaan kegagalannya boleh tersebar," katanya.

Sembahyang si menantu...

"Pak Kasim seorang yg tamak harta.. dia menawarkan anak dara suntinya
yg cun melecun kepada golongan yg kaya raya sahaja.. suatu hari datang
la Seman, seorang usahawan muda ingin melamar anak Pak Kasim. Beliau cukup
sifat tanpa cacat cela tetapi beliau malas sembahyang.

Setelah 3 hari berkahwin.. Seman masih duk kat umah mentuanya. Setelah azan maghrib berkumandang..Pak Kasim mengajak Seman utk Solat Maghrib berjamaah. Seman gelabah..
sebelum ini dia tak pernah sembahyang. Lalu seman masuk ke bilik untuk menemui
isterinya.

"yang.. camner ni.. abg tak penah sembahyang ni"

"takpe bang.. abg ikut je ape yg ayah buat" isterinya berbisik
perlahan..

Seman pun keluar untuk sembahyang bersama Pak kasim. Setelah pak kasim takbir.. seman ikut takbir... lalu Pak Kasim membaca surah Alfatihah..

"Bismillahirrahmanirrahim..."
Seman pun turut membaca bismillah dengan lantang...
"Bismillahirrahmanirrahim..."

aisyh! pelik menantu aku ni. mazhab mana yg dia ikut? setahu aku imam je yg baca kuat.. getus hati pak kasim.. pak kasim buat selamba. dia terus membaca surah al-fatihah. seman pun turut membaca surah al-fatihah dgn kuat seolah-olah seorang budak yg baru nak belajar mengaji.

pak kasim pelik.. lalu dia terus berpaling ke belakang utk melihat seman. seman turut berpaling ke belakang kerana mengikut gerak langkah pak kasim. "ish! gila ke menantu aku ni??"

pak kasim berjalan ke depan utk menjauhkan diri dari seman. leman turut berjalan ke depan mengikut langkah pak kasim. pak kasim terus melarikan diri melalui pintu depan dan terus menuju kesawah di tepi rumahnya.

seman terus berlari mengejar pak kasim sampai ke tepi sawah. tiba-tiba pak kasim tergelincir lalu jatuh ke dalam sawah padi. seman pun turut menjatuhkan badannya ke dalam sawah seolah-olah tergelincir.

pak kasim pun terus bertanya kepada seman.

"seman. apesal yg ko ikut aku sampai ke sawah ni?"

"ayah.. susah ye nak sembahyang maghrib ni. baru saya tau. sampai kena
berlari.."

Kess kess kess.. kes naya ni..

Neta Cuma Nak Pergi Jumpa Mama

"Neta...!!...Neta..!!!

Kakinya terasa sengal dan pedih. Jalur-jalur merah kebiruan di kaki masih jelas kelihatan. Sebatan tali pinggang ayah semalam masih terasa peritnya. Entahlah, mungkin ayah tidak sayang padanya. Dia selalu saja dipukul dan di herdik. Nak kata nakal tak adalah sangat.
Adatlah, kanak-kanak memanglah begitu.

Sedikit sebanyak ada juga nakalnya. Dia duduk melanguk di atas tangga. Kanak-kanak lain berlari-lari bermain di hadapan rumahya. Hari ini hatinya tidak pula teringin bermain bersama kawan-kawan lain.

"Jomlah awak. Kita main lari-lari," ajak Ani, teman sekelasnya.

"Tak naklah. Kita penat,"jawabnya acuh tak acuh sambil menggeleng.

"Alah jomlah. Awak tak payah lari kuat-kuat. Pelan-pelan pun boleh saja," pujuk Ani.

"Tak moh lah. Awak pegilah. Kita tengok saja," jawabnya lagi.

Akhirnya Ani mengalah dan berlari ke arah teman-teman yang lain. Dia hanya memandang kosong ke arah mereka.

"Neta!" tersentak dia mendengar suara ayah dari dalam rumah.

Segara dia berlari masuk. Ayah berdiri bercekak pinggang di depannya.

"Kau dah buat kerja sekolah belum?" tanya ayah.

"Hari ni tak ada kerja sekolah," jawabnya perlahan.

"Habis tu tak reti nak belajar? Mentang-mentang tak ada kerja sekolah tak boleh tengok buku. Kau tu bukannya pandai sangat, malas-malas nak belajar" herdik ayahnya. Pandangannya sayu. Dia tidak berani membalas renungan ayah. Neta senyap, lalu berdiri perlahan-lahan. Perlahan sekali. Kaki yang sakit masih terasa, tetapi dia gagahkan diri untuk berdiri.

"Yang berdiri terkebil tu Kenapa. Pergi baca buku," herdik ayah lagi sambil mencubit peha kirinya.

Segera dia berlari ke biliknya. Air mata mengalir deras mambasahi pipi cengkungnya. Di dalam biliknya dia menangis dengan perlahan dan tertahan-tahan. Takut didengari ayah. Kalau ayah tahu yang dia menangis bukan belajar, tentu telapak tangan ayah hinggap di tubuh kecilnya. Tidak sanggup lagi rasanya untuk tubuh kecil itu menerima pukulan ayah.

Perlahan-lahan dia membuka almari bajunya. Di antara baju-bajunya yang berlipat dan bersusun kemas terselit sekeping gambar. Ditariknya gambar itu.
Wanita di dalam gambar itu tersenyum manis. Nenek kata itu adalah mamanya. Dia tidak pernah berjumpa mama. Menurut nenek mama meninggal 8 tahun lalu semasa umurnya baru 5 hari. Ketumpahan darah kata nenek. Entahlah dia pun tak tahu apa maksud nenek dengan ketumpahan darah. Dia selalu berfikir, kalau mama masih ada mesti mama akan memarahi ayah yang selalu memukulnya. Mama mesti membelanya.

Walaupun dia tidak pernah berjumpa mama namun dia begitu sayang kepada mama. Setiap kali papa memukulnya pasti dia akan mencari gambar mama. Kepada gambar mamalah diceritakan dengan air mata yang berlinangan betapa sakitnya dipukul ayah. Dia tidak ada
adik-beradik yang lain, hanya kepada gambar mamalah dapat dicurahkan kesedihannya. Nak mengadu pada nenek, nenek tinggal jauh darinya. Lagipun kalau ayah tahu
dia mengadu pada nenek sudah tentu lagi teruk dia dipukul. Akhirnya dia menangis sehingga tertidur.

Hari ini dia kesekolah seperti biasa. Begnya yang sarat dengan buku-buku digalas di bahu. Dia berjalan menuju ke bilik darjah.

"Neta! Tunggu kita," jerit suara kecil dari belakang.

Ani berlari terkedek-kedek mengejarnya. Neta hanya tersenyum kecil memandang Ani.

"Awak nak datang tak rumah kita tak nanti lepas sekolah?" tanya Ani sambil mereka berjalan seiringan menuju ke bilik darjah.

"Boleh ke? Mak dengan ayah awak tak marah ke?" tanyanya ragu-ragu.

"Buat apa nak marah. Kita boleh belajar sama-sama. Kan minggu depan ada ujian matematik," jawab Ani sambil tersengeh.

Ani memang selalu begitu. Dia sentiasa kelihatan riang. Dia suka berkawan dengan Ani. Ani baik. Selepas sekolah Neta ke rumah Ani. Emak Ani tersenyum mesra semasa mereka sampai.

"Marilah makan dulu Neta. Lepas makan baru belajar," pelawa Emak Ani sambil tersenyum. Neta hanya tersenyum malu. Baiknya emak Ani. Neta terpegun. Kalau mama Neta masih hidup tentu mama pun baik macam ni. Mereka makan bersama-sama. Ikan masak lemak cili api, daun ubi bercecah sambal belacan, ikan kering sepat. Memang enak. Pandai emak Ani masak. Dalam segan-segan habis dua pinggan nasi dimakan Neta.

"Makan banyak-banyak sikit Neta. Kamu tu kurus sangat," kata emak Ani sambil menyenduk nasi ke pinggannya. Neta hanya mengangguk malu.

"Jangan makan banyak sangat pula, nanti kamu jadi macam si Ani ni ha, tembam" usik ayah Ani pula.

Ani hanya menjelir lidah pada ayahnya. Ketawa berderai. Neta terharu. Tak pernah ayahnya berjenaka begitu dengannya. Untung Ani dapat keluarga yang baik. Bila terkenagkan ayahnya Neta mula terasa sedih. Air matanya di tahan. Malulah kalau menangis di depan orang.
Neta dan Ani belajar bersama. Ayah Ani telah pergi semula ke tempat kerja. Emak Ani sibuk menghidangkan mereka air milo dan biskut untuk mereka.

Neta menerangkan kepada Ani beberapa masalah matematik. Neta sememangnya lebih pandai dari Ani. Bukan kerana dia rajin belajar tetapi kerana dia mudah menerima ilmu. Sekali diajar sudah tentu difahami dan dihafalnya. Masa begitu cepat berlalu. Sedar tak sedar sudah hampir ke pukul 4 petang. Neta panik. Ayah mesti marah kalau dia sampai lambat ke rumah.

Segera dia mengemas buku-bukunya. Neta bergegas pulang. Berlari-lari anak dia pulang rumah.

Sewaktu menaiki tangga rumah hatinya berdebar-debar. Terbayang wajah ayah yang menyinga. Kecut perutnya apabila membayangkan tali pinggang ayah menghinggapi
belakangnya. Sebaik sahaja dia sampai di pintu, langkahnya terhenti. Terdengar suara perempuan bercakap dengan ayah.

Nenek!!! "Biarlah saya bawa Neta pulang ke rumah saya Jusoh. Di sini pun bukan ada siapa yang menjaganya. kasihan saya tengok dia tu, makan pakai tak terurus"

"Tak payahlah mak. Tahulah saya menjaganya," ayah bersuara acuh tak acuh.

"Janganlah kamu berdegil Jusoh. Mak bukan nak pisahkan kamu dari darah daging kamu sendiri. Cuma mak kasihan dengan Neta tu saja," nenek cuba memujuk ayah.

"Mak ingat mak boleh menjaga si Neta itu. Dia tu degil. Kalau mak berlembut sangat dengan dia mulalah dia naik kepala. Tengoklah ni, dah petang-petang gini pun masih tak balik-balik lagi. Ke mana agaknya merayap tak tentu hala. Kalau balik siaplah dia nanti. Kalau tak kena penangan memang sajalah," terdengar nada marah di suara ayah.

Neta hanya diam berdiri pada belakang pintu. Menggigil ketakutan.

"Neta tu taklah sejahat mana. Budak-budak. Adatlah nakalnya pun. Kau ingat mak tak tahu yang kau selalu memukul dia?"

"Oh, dia dah pandai mengadu pula sekarang ni ye. Anak tak sedar di untung. Dahlah emaknya mati kerana dia. Kalau tak kerana nak melahirkan dia sudah tentu Maria masih hidup lagi," jerkah ayah.

"Bukan dia yang mengadu Jusoh. Saya ni bukan buta. Birat-birat badan budak tu kau kerjakan.
Sudah-sudahlah kamu menyalahkan dia diatas kematian emaknya. Kamu ni bercakap macam orang tak beragama. Hidup mati tu kan di tangan Tuhan,"

"Tak payahlah mak nak berkhutbah kat sini. Dia anak saya, pandailah saya menjaganya,"

Neta membuka pintu perlahan-lahan. Dua pasang mata tertumpu ke arahnya.

"Nenek," jeritnya sambil berlari ke arah nenek. Tangan nenek di cium hormat.

"Dah besar dah cucu nenek ni," ujar nenek.


Ada nada sayu yang terselindung. Pipi Ejah dicium lembut.

"Kau ke mana ha Neta?" herdik ayah.

Neta tersentak. Terkedu. Neta tunduk memandang lantai. Nenek mengusap lembut rambutnya.

"Kamu ni Jusoh. Budak tu baru balik. Bukan nak tanya dah makan ke belum. Terus-terus nak marah saja," nenek membelanya.

"Tak payahlah mak mengajar saya cara nak menjaga anak. Mak membelanya macam ni memanglah dia suka. Mulalah besar kepala," marah ayah.

"Neta, pergi tukar baju sekolah tu. Kotor nanti," ujar nenek lembut padanya.

"Baiklah nek," terus dia berlalu ke biliknya.

Dari dalam bilik dapat di dengar ayah dan nenek bertengkar. Dia hanya diam membisu di atas katilnya. Hatinya sedih. Tak sangka dia yang menyebabkan mamanya mati. Dia benci dirinya di saat itu. Patutlah ayah selalu marah padanya. Patutlah ayah benci dirinya. Neta terus menangis tersedu-sedu. Tangisnya terhenti bila terdengar pintu berdentum. Nenek telah pulang.
Pintu biliknya terkuak. Ayah melangkah masuk dengan wajah menyinga.

"Ke mana kau marayap hah?" jerkah ayah. Dia hanya diam sambil air mata mengalir ke pipi.

"Jawab!" tengking ayah. Tersentak dia. Tubuhnya terhenjut-henjut menahan tangis.

"Orang pergi rumah Ani," jawabnya perlahan dan terketar-ketar sambil menahan sendu.

"Kenapa? Kau dah tak ada rumah?" marah ayah lagi.

Neta hanya diam membisu. Ayah menampar pipinya. Perit. Neta terjatuh dari birai katil. Tangisnya semakin kuat.

"Kau tak dengar saya tanya? Kau dah tak ada rumah sendiri nak merempat ke rumah orang?" tengking ayah sambil menarik rambut Neta. Dia hanya mampu mengikut tarikan tangan ayah.

"N..eta, Neta pergi belajar kat rumah Ani," jawabnya tersedu-sedu.

"Ooh, belajar. kat rumah ni tak boleh belajar? Kenapa? Apa kurangnya rumah ni? Dah pandai nak memilih pulak. Anak tak sedar diri," jerit ayah lebih kuat.

Sekali lagi pipi si kecil menjadi sasaran tangan ayah. Terpelanting tubuh kecil itu ke lantai. Neta merintih kesakitan. Terasa cecair hangat mengalir dari hidungnya. Darah. Ayah tidak berhenti disitu. Tubuh kecil Neta disepak.
Neta merintih penuh kesakitan. Tapi Neta tidak melawan. Memang kudrat Neta tak setanding ayah. Neta langsung tidak merayu agar ayahnya berhenti. Dia merasakan yang dia memang layak dipukul. Semuanya kerana apa yang berlaku pada mama. Biarlah ayah pukul dia. Dia rela asalkan mama memaafkannya. Neta rasa berdosa pada mama. Ayah menarik rambut Neta lagi dan sekali lagi penampar papa hinggap di pipinya. Neta tercampak ke dinding. Ayah terus menggila.

Neta yang kecil itu terus menjadi sasaran tangan dan kakinya. Pandangan Neta mula kabur. Dia tidak lagi bergerak.

Semuanya bertukar gelap...

Neta terjaga. Dia masih lagi terbaring di atas lantai. Kepalanya terasa berat. Pipinya perit, dadanya terasa bagai dihempap batu besar dan seluruh badannya sengal. Dia terdengar suara ayah memanggilnya dari luar bilik.

"Neta! Neta! Bangun! Kau dah tak nak sekolah," garang suara ayah.

Neta cuba bangun tetapi tubuhnya terasa amat berat. Penangan ayah semalam masih terasa. Tubuhnya terasa begitu lemah. Pintu biliknya dibuka. Ayah melangkah masuk.

"Tidur lagi!" jerkah ayah.

"Ne..ta rasa tak sihat ayah," jawabnya dengan suara yang dengar tak dengar.

"Sudah, jangan nak mengada-ngada," marah ayah sambil menarik tangannya.

Seluruh tubuhnya terasa hendak tercabut. Dia gagahkan juga untuk berdiri.

"Pergi mandi," ayah menolaknya ke bilik mandi.

Setelah selesai mandi dan bersiap, dia ke sekolah berjalan kaki seperti biasa. Tubuhnya masih lemah tetapi dikuatkan juga. Dia tidak mahu menaikkan darah ayah lagi. Sampai di sekolah di rasakan mata-mata memandangnya dengan penuh kehairanan. Dia hanya membiarkan mereka memandangnya. Dia terlalu sibuk menahan sakit.

"Neta," terdengar suara Cikgu Linda memanggilnya.

Dia memandang Cikgu Linda dengan pandangan kosong. Kosong sekali. Mungkin akibat kesakitan yang sedang ditanggungnya ketika itu.

"Siapa yang buat kamu macam ni?" tanya Cikgu Linda sambil mengusap rambutnya.

Neta hanya diam membisu. Kepalanya terasa bertambah berat, dia mula terasa sukar untuk bernafas. Pandangan mula kabur. Neta merasakan kaki begitu lemah dan tidak lagi mampu menahan berat tubuhnya. Dia jatuh terjelepuk di lantai. Dalam kabur-kabur dia mendengar
Cikgu Linda memanggil namanya. Akhirnya semua bertukar gelap dan sunyi.
Sekelilingnya putih dan berbau ubat. Kepalanya terasa berat, atas berdenyut. Dia membuka matanya perlahan. Ada ayah, ada nenek dan ada Mak Usu. Nenek menangis. Ayah pun menangis.

Tidak pernah dia nampak ayah menangis. Ayah usap-usap rambutnya perlahan. Tak pernah ayah buat begitu padanya. Tiada tanda-tanda kemarahan dan kebencian di wajah ayah lagi. Dengan susah payah, Neta berusaha untuk mengukir senyuman untuk semua.

"Maafkan ayah nak," suara ayah sayu dan tersekat-sekat. Neta tak faham Kenapa ayah dan nenek sedih.

"Kenapa semua orang sedih," tanya Neta dengan kepayahan.

"Janganlah sedih. Neta cuma nak pergi jumpa mama. Neta nak minta maaf pada mama. Neta rindukan mama," Neta bersuara perlahan sekali.

"Ne…ta! Ne...ta! Maafkan ayah! Ayah menyesal! Jangan tinggalkan ayah!" ayah merayu.


Air mata mengalir di pipi ayah. Neta merasakan tubuhnya semakin ringan. Dia tersenyum memandang nenek, kemudian ayah dan akhirnya ke arah mak usu. Pernafasan Neta mula tersekat-sekat dan akhirnya dada si kecil terhenti berombak. Senyuman Neta masih lagi di
bibirnya yang pucat itu. Dia terbaring kaku. Wajahnya kelihatan tenang. Ayah meraung menyesali perbuatannya.

Menurut dokter, Neta mengalami pendarahan dalam otak kerana hantukkan yang kuat. Neta juga kepatahan beberapa tulang rusuknya dan mengakibatkan kecederaan pada paru-parunya. Ayah masih lagi meraung. Meraung, menangisi pemergian insan kecil yang tak pernah
dihargai selama hayatnya...Insan kecil bernama Neta…
___________________________________________________________________

Ibu yang amat dikasihi, ucapan terima kasih kepada mu. Kalau bukan kerana ibu, aku tidak akan dan tidak pernah akan dapat menikmati keindahan alam ini. Jauh sekali menyelami kemurnian kasih mu, ibu ku. Kepayahan ibu menyirami hidup ini dengan kudrat ibu sendiri, mengundang sinar dan nafas mulia khusus buat diri hina ini. Terima kasih ibu ku.

Ayah yang disanjung, kadang kala perintah ada di telapak tangan ayah. Kalau ayah kata putih, itu mesti putih. Namun ada masa fikiran ayah jadi bisu dek emosi yang tak terkawal. Akibatnya tubuh kecil ini merintih kesakitan. Kudrat lemah tanpa kegagahan ini, cuba menidak titipan-titipan hitam itu, namun tidak berdaya. Walau derita, sering kali aku pasrah. Siapalah aku ini … hanya tangisan syhadu peneman bila emosi runsing.

Padah ambil hormon

Soalan:

Bolehkah saya mengambil pil hormon estrogen untuk membentuk buah dada dan punggung lebih menarik? Ini disebabkan bentuk badan saya yang terlalu kurus? Adakah ada sebarang kesan sampingan penggunaannya?

Gadis Risau, Johor

Jawapan

Pengambilan estrogen saja boleh sebabkan barah payudara, rahim

SAUDARI, ia sememangnya satu hakikat apabila semua wanita menghendaki badan yang cantik terutama payudara dan punggung yang montok. Tetapi, bukan semua berupaya mempunyai badan yang mengiurkan seperti yang diidamkan ramai, termasuklah saudari.

Faktor genetik atau keturunan memainkan peranan yang penting. Jika keturunan puan berjenis kecil dan kurus seperti mana emak atau adik beradik yang lain, maka sukar untuk memiliki badan yang diimpikan. Bagi mendapatkan badan yang cantik jika kita seorang yang kurus seperti saudari, saya saudari cuba tambahkan berat badan dengan melebihkan makanan hingga ke tahap indeks atau berat jisim tubuh (BMI) yang ideal. BMI yang kurang dari 18 adalah terlalu kurus dan melebihi 30 adalah obesiti atau terlalu gemuk.

Pengambilan hormon estrogen menyebabkan payudara membengkak dan tegang selain boleh meningkatkan selera makan. Tetapi ia mungkin tidak berkekalan yang mana kesannya hilang selepas saudari berhenti mengambil hormon.

Dari segi perubatan, adalah dilarang sama sekali mengambil hormon estrogen saja tanpa ditambah dengan hormon progesterone. Hormon estrogen saja jika diambil dalam masa panjang boleh menyebabkan barah rahim, ovari, payudara dan pintu rahim. Oleh itu kami (doktor pakar perbidanan) selalunya memberi hormon estrogen dalam bentuk kombinasi bersama hormon progesterone seperti pil perancang keluarga dan hormon gentian untuk pesakit menopaus. Sebarang pengambilan hormon memerlukan pemantauan yang rapi setiap tahun seperti ujian darah, mamogram dan pap smear serta dengan imbasan pelvis.

Kesan sampingan lain ialah peningkatan risiko batu karang dalam hempedu sebanyak dua hingga tiga kali ganda, perdarahan tidak menentu daripada rahim, pembekuan darah pada betis kaki dan pelvis yang menyebabkan embolisma ke paru-paru, barah hati, darah tinggi, kencing manis dan menggalakkan pertumbuhan fibroid dan endometriosis.

Selain itu, kesan sampingan yang kecil seperti 'water retention' atau pengumpulan air dalam tubuh, payudara bengkak dan sakit, loya, muntah, perubahan mood dan perut 'bengkak'. Banyak lagi kesan-kesan sampingan yang lain.

Kesimpulannya, saudari tidak perlu mengambil hormon estrogen untuk mendapatkan badan yang cantik. Jika perlu mengambilnya. Gunakan pil perancang keluarga sebagai alternatif terutama sekali jika puan gunakan pil ini sebagai satu cara cegah kehamilan.


Syukur atas kurnia Ilahi...

Salam

Welcome